Recent

Indonesia Media Center (IMC)

Sejumlah 5.630 Warga Mengungsi, Pemkab Brebes Tetapkan Darurat Banjir


Brebes, IMC - Banjir yang melanda Kabupaten Brebes makin meluas dan telah menggenangi sejumlah daerah di wilayah Brebes kota, Jumat (17/2/2017).
Berdasarkan data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Brebes, jumlah pengungsi sudah mencapai 5.630 jiwa hingga Jumat (17/2/2017) siang.
Jumlah itu termasuk warga yang baru dievakuasi ke posko pengungsian lantaran rumahnya diterjang banjir pada Jumat pagi.
"Banjirnya semakin meluas. Brebes sudah ditetapkan darurat bencana banjir," kata Bupati Brebes, Idza Priyanti saat meninjau pengungsi di Aula Gedung DPRD Brebes, Jumat.
Oleh karena itu, kata dia, pihaknya masih terus melakukan upaya evakuasi warga yang terjebak banjir saat ini.
Petugas di lapangan masih terus menyisir daerah-daerah baru yang terendam, semisal di Kelurahan Limbangan Kulon, Kecamatan Brebes.

Wilayah yang terendam banjir semakin bertambah luas, dan telah mencapai puluhan desa/ kelurahan. Pantauan di lapangan, di Kecamatan Brebes, beberapa daerah yang semula tidak terendam banjir pada Kamis, saat ini sudah kebanjiran.
Di antaranya, Kelurahan Brebes, Kelurahan Limbangan Wetan, Kelurahan Limbangan Kulon Kecamatan Brebes. Kemudian, di Kecamatan Wanasari banjir juga mulai mengenangi pemukiman di Desa Pebatan, Wanasari, dan Pesantunan.
Sebelumnya, sedikitnya 12 desa dan satu kelurahan di Kabupaten Brebes dilanda banjir, akibat jebolnya tanggul Sungai Pemali di beberapa titik, pada Kamis (16/2/2017). Ribuan rumah warga terendam, dan sebanyak ribuan jiwa terpaksa mengungsi.
Tim gabungan dari Polres Brebes, Kodim 0713 Brebes, SAR Brebes, Basarnas, PMI Brebes, Tagana, Satpol PP dan beberapa organisasi lainnya, masih berusaha mengevakuasi warga yang terjebak banjir.
Sejumlah perahu karet diterjunkan untuk mengaevakuasi para korban banjir tersebut.
"Penanganan utama kami sekarang mengevakuasi warga yang terjebak banjir," ucap Idza.
Warga yang baru mengungsi dikonsentrasikan di dua tempat posko pengungsian, GOR Sasana Krida Adhi Karsa dan Gedung DPRD Brebes. Namun, ada sejumlah tempat pengungsian lain selain dua tempat itu, semisal di kantor pemerintahan, sekolah, dan balai desa.
Jumlah terbesar berada di GOR Brebes sebanyak 1.075 jiwa dan gedung DPRD Brebes sebanyak 800 jiwa.
Sebagian besar pengungsi masih bertahan di dua tempat tersebut. Namun ada beberapa yang sudah pulang ke rumahnya karena genangan air telah surut.
"Kami juga telah memberikan makanan dan obat-obatan di tempat-tempat pengungsian. Dapur umum juga ditambah karena jumlah pengungsi bertambah," ujarnya.
dikutip : tribunnews


Share
Banner

Indonesia Media Center

Indonesia Media Center, Mewujudkan Keterbukaan Informasi Publik

Post A Comment:

0 comments: