$type=sticky$cate=0$cm=0$count=4$show=home$t=oot$snip=0$meta=0$rm=0

Badiklat Kejaksaan Gelar Simulasi dan Pelatihan Penanggulangan Pemadaman Kebakaran

SHARE:

  Jakarta, IMC - Badan Pendidikan dan Pelatihan ( Badiklat ) Kejaksaan RI bekerja sama dengan Dinas Pemadam Kebakaran Jakarta Selatan meng...

 



Jakarta, IMC- Badan Pendidikan dan Pelatihan ( Badiklat ) Kejaksaan RI bekerja sama dengan Dinas Pemadam Kebakaran Jakarta Selatan menggelar simulasi dan pelatihan serta penanggulangan pemadaman kebakaran, simulasi berlangsung di lapangan apel Badiklat Kejaksaan RI, Ragunan-Jakarta, Sabtu ( 23/10/2021 ) Simulasi dan pelatihan ini diikuti sebanyak kurang lebih 100 orang yang terdiri dari dari sejumlah pegawai Badiklat, Keamanan Dalam (Kamda), Satuan Pengaman ( Satpam ) dan Cleaning Service ( Pekerja outsourcing ) Badiklat Kejaksaan RI Ragunan dan Pusat Diklat Manajemen dan Kepemimpinan di Ceger Jakarta Timur serta seluruh peserta PPPJ Angkatan 78, dengan menerapka protokol kesehatan.

Adapun simulasi ini akan mempraktekan dengan menggunakan Apar ( Alat pemadaman kebakaran ringan), dengan cara tradisional menggunakan karung goni dan dengan air hidran yang disemprotkan ke sasaran api.

Simulasi pelatihan penanggulangan dan pemadaman kebakaran disaksikan langsung oleh Kepala Badan Diklat Kejaksaan RI Tony Spontana dengan didampingi Sesbadiklat Jaya Kesuma. Pada kesempatan ini Jaya Kesuma mengatakan kegiatan simulasi ini digelar sebagai upaya membekali diri dalam menghadapi musibah kebakaran, dan juga memberikan pengetahuan bagi peserta PPPJ dalam rangka menghadapi situasional.

“ Simulasi penanggulangan dan pemadaman kebakaran ini lebih lebih pada melatih diri, kita biasakan mengenal insiden suatu saat akan meninpa kita. Kegiatan yang dilaksanakan oleh Badiklat tujuannya adalah melatih kita semuanya membiasakan diri menghadapi khususnya kebakaran, kemudian juga sengaja mendidik untuk memberikan pengetahuan kepada adik adik PPPJ agar nantinya begitu mereka kembali ke daerah masing masing sudah mempunyai pengetahuan yang mungkin bekal bagi mereka dalam rangka menghadapi situasional, bisa saja menghadapi demo di lingkungan satkernya,” kata Jaya Kesuma saat memberikan sambutan pembukaan simulasi.

Kemudian prasarana yang disajikan pada hari ini kata Jaya, adalah alat pemadam milik Kejaksaan ( Badiklat ),” Alhamdulialh ini adalah pemadam kebakaran kita semua yang akan disimulasikan, mengingat sesaat lagi masa berlakunya alat alat tersebut akan berakhir, tahun 2022 akan kita remajakan kembali sehingga pada keempatan ini kita coba untuk digunakan dalam rangka simulasi,” ungkapnya.

Dalam simulasi kali ini Badiklat menghadirkan instruktur dari satuan pengaman internal Kejaksaan dan instruktur dari Dinas Damkar jakarta Selatan. “Yang kita sajikan atau yang akan menampilkan pengetahuannya ( simulasi ) dari satuan pengaman internal Kejaksaan yaitu BASS dengan didampingi Instruktur dari Suku Dinas Kebakaran Jakarta Selatan,” jelas Jaya.

Kemudian simulasi dimulai dengan instruktur yang bernama Edi Zunaidi memberikan pemaparan bagaimana cara menanggulangi bencana musibah kebakaran khususnya pada musim panas atau kemarau.

Simulasi diawali dengan menggunakan tabung LPG atau yang biasa disebut tabung melon ( 3 kg ) yang dapat ditanggulangi dengan tindakan preventif.

Menurutnya kebakaran terjadi akibat unsur kelalaian, lalu ketidak pahaman tentang tatacara pemasangan tabung LPG maupun kebocoran, dia memaparkan kebocoran dan kegagalan insiden kebakaran di tabung LPG, yang ada di lingkungan Badiklat seperti kantin, pantri atau rumah tinggal, apa bila terjadi kebocoran ataupun kegagalan tabung dapat mendeteksi dengan mencium bau.

Serta dilanjutkan simulasi dan pengenalan alat – alat jenis APAR (Alat Pemadam Api Ringan), Air Hidran yang digunakan saat terjadinya kebakaran dan bagaimana sikap yang harus dilakukan saat terjadinya kebakaran dan bagaimana cara memadamkan api yang benar. ( Muzer )

 

 

COMMENTS

Iklan

[/fa-book/ THE LATEST NEWS]_$type=blogging$cate=2$count=3&snip=0