$type=sticky$cate=0$cm=0$count=4$show=home$t=oot$snip=0$meta=0$rm=0

Ketua DPD RI Singgung Masalah Banjir Saat Ramah Tamah dengan Pj Gubernur Kalsel

SHARE:

Ketua DPD RI menerima undangan ramah tamah dari Pj Gubernur Kalimantan Selatan, Safrizal ZA, di rumah jabatan Gubernur Kalsel, Banjarmasin, ...


Ketua DPD RI menerima undangan ramah tamah dari Pj Gubernur Kalimantan Selatan, Safrizal ZA, di rumah jabatan Gubernur Kalsel, Banjarmasin, Senin (24/5/2021).


Banjarmasin, IMC - Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, menerima undangan ramah tamah dari Pj Gubernur Kalimantan Selatan, Safrizal ZA, di rumah jabatan Gubernur Kalsel, Banjarmasin, Senin (24/5/2021).


Salah satu yang dibahas dalam pertemuan tersebut adalah persoalan banjir. Di awal tahun ini, sejumlah wilayah di Kalimantan Selatan dilanda bencana banjir.


Menurut LaNyalla, ada sejumlah pendapat mengenai penyebab banjir Kalsel saat itu. Pertama, banjir disebut akibat curah hujan yang sangat tinggi dan berlangsung cukup lama.


"Akibatnya Daerah Aliran Sungai Barito tidak mampu menampung debit air dan meluap. Pendapat itu disampaikan Kementerian Kehutanan dan Lingkungan Hidup," katanya. 


Sementara pendapat kedua disampaikan Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), yang menyatakan banjir disebabkan Deforestasi atau pengurangan luasan hutan dan alih fungsi hutan yang cukup signifikan dalam 10 tahun terakhir. 


"Menurut saya, kedua pendapat tersebut benar. Karena sama-sama menyajikan data. Kementerian Kehutanan dan Lingkungan Hidup menunjukkan data Anomali Cuaca akibat fenomena alam LaNina dan tingkat curah hujan yang tinggi. Sementara LAPAN menunjukkan data perbandingan hutan Kalsel dari citra satelit," katanya. 


Senator asal Jawa Timur itu menambahkan, data yang ada seharusnya bisa digunakan sebagai masukan untuk mendukung upaya mitigasi bencana banjir di kemudian hari. 


"Mitigasi Bencana mutlak harus dilakukan dengan serius dan menyentuh akar permasalahan. Kalau akar permasalahannya Deforestasi, maka jalan keluarnya adalah Reforestasi, atau penanaman hutan dan pohon kembali. Tentu dengan melakukan rehabilitasi lahan. Terutama di bekas pertambangan," katanya.


Dalam kondisi ini, LaNyalla menyebut fungsi penegakan hukum dan aturan di lapangan menjadi mutlak. 


"Jadi, jangan hanya menyiapkan emergency plan ketika bencana sudah datang. Lakukan pemetaan dan kemudian tahapan untuk mencegah terulangnya bencana tersebut. Sebab, karakteristik setiap bencana tentu berbeda," ujarnya tegas. 


Secara logika, terang LaNyalla, banjir seharusnya bisa diminimalisir. Karena situasinya berbeda dengan gempa tektonik atau vulkanik yang tidak dapat diprediksi. 


"Ini hanya satu contoh yang harus dan penting kita lakukan, terkait Kalimantan Selatan. Untuk itu saya secara khusus meminta kepada para Senator dari Daerah Pemilihan Kalsel untuk mengambil peran aktif dalam mengawal Mitigasi Bencana banjir Kalsel, agar tidak terulang di musim penghujan yang akan datang," pintanya.


Dalam kesempatan itu, LaNyalla menegaskan DPD RI akan selalu mendukung kemajuan daerah, serta membantu mencari solusi untuk menyelesaikan permasalahan yang ada.


"Karena, kami di DPD RI adalah wakil daerah. Karena Senator adalah regional representative. Berbeda dengan anggota DPR RI yang merupakan political representative. Sehingga Senator punya tugas dan kewajiban utama untuk membantu menyuarakan kepentingan stakeholder di daerah di tingkat nasional, agar mendapat perhatian dan penyelesaian dari eksekutif dan lembaga terkait lainnya," katanya. 


Selain itu, sambungnya, Senator juga bisa memberi arahan dan dukungan kepada pemerintah daerah dan seluruh stakeholder di daerah terkait persoalan yang terjadi di daerah.


Sementara itu Pj Gubernur Kalsel, Safrizal ZA, meminta dukungan DPD RI terhadap kemajuan Kalsel. Menurutnya, Pemprov Kalsel terus melakukan berbagai upaya untuk mencegah banjir.


“Kami masih berhadapan dengan recovery pasca bencana. Rasanya satu belum habis, kemudian sudah datang lagi bencana lain. Semoga kami diberi kekuatan untuk memperbaiki agar bisa menciptakan peningkatan kesejahteraan masyarakat Kalsel,” ungkap Safrizal.


Ramah tamah dan jamuan makan malam ini diikuti juga rombongan dari DPD RI, yaitu Ketua Komite I DPD RI Fachrul Razi, Wakil Ketua Komite II DPD RI Bustami Zainudin, Ketua Komite III DPD RI Sylviana Murni, Senator asal Sumatera Selatan Jialyka Maharani, Andi Muh Ihsan (Sulawesi Selatan), Habib Ali Alwi (Banten), serta Sekjen DPD RI Rahman Hadi.


Empat Senator dari Dapil Kalsel juga hadir. Mereka adalah Habib Abdurrahman Bahasyim, Habib Zakaria Bahasyim, dan Habib Hamid Abdullah, dan Gusti Farid Hasan Aman.


Selain itu, hadir juga Ketua DPRD Kalsel Dr. (HC) Supian, Danrem 101/Ant Brigjen TNI Firmansyah, Danlanud Syamsudin Noor Kolonel PNB Yulmaizar Chaniago, Danlanal Banjarmasin diwakilkan Palaksa Lanal Bsn Letkol Laut (P) Iwan Hendra Susilo serta Forkopimda Pemprov Kalsel lainnya. Pj Walikota Banjarmasin Akhmad Fydayeen, juga ambil bagian dalam kegiatan ini. ( Red/Rls )




COMMENTS

Iklan

[/fa-book/ THE LATEST NEWS]_$type=blogging$cate=2$count=3&snip=0