Navigation

Tips Cegah Anak Jadi Korban Penculikan



Jakarta, IMC – Beberapa waktu terakhir, isu penculikan anak marak di Tanah Air. Isu ini mencuat lantaran tertangkapnya beberapa oknum yang diduga akan melakukan penculikan kepada anak-anak. Belum lagi berbagai informasi yang diragukan keasliannya, menjadi viral di tengah masyarakat. Semakin membuat ngeri masyarakat.
Terkait hal tersebut, Komisi Nasional Perlindungan Anak merasa perlu untuk memberikan tips kepada orang tua untuk mencegah terjadinya penculikan. Hal yang pertama harus dilakukan yaitu, menanamkan sikap waspada sejak usia dini kepada anak-anak.
"Ajak anak untuk skeptis dan kritis terhadap orang lain. Beri pemahaman kepada anak bahwa bahaya bisa saja terjadi di lingkungan sekitarnya," kata Arist, Jumat, 24 Maret 2017.
Selain itu, anak juga harus diajarkan untuk menghafal identitas diri. Seperti nama panjangnya, nama lengkap ayah ibu, hingga alamat rumahnya. Selain itu, ajarkan juga kepada anak agar dapat menghafal nomor telepon rumah, nomor telepon keluarga, dan juga anggota keluarga lainnya.
"Orang tua juga harus berani mengatakan 'tidak' pada pemberian, ajakan, atau bujuk rayu orang lain yang tak ia kenali," ujar Arist.
Selain itu, menurut Arist, anak juga perlu diajarkan agar tidak langsung percaya kepada orang yang tak dikenal, yang mengaku suruhan ayah, ibu, atau keluarga lainnya. 
"Dalam lingkungan sekolah, ajarkan anak untuk selalu berangkat dan pulang bersama teman-temannya, jangan sampai sendirian," ujar Arist.
Orang tua juga diharapkan dapat membekali anak jika dalam kondisi darurat atau di bawah ancaman penculikan. "Anak harus diajarkan berteriak, menggigit, menendang, berlari sambil meminta pertolongan dalam keadaan bahaya," kata Arist.
Orang tua juga harus sebisa mungkin mendampingi anak ke mana pun pergi. Jika memang tidak bisa, orang tua harus melimpahkan tugas itu kepada orang-orang yang benar-benar dipercaya, dengan tetap meningkatkan kewaspadaan.
Selain itu, orang tua juga harus mengajarkan keterbukaan kepada anak. Ajak anak untuk dapat menceritakan bagaimana lingkungan sekolahnya, atau pun bagaimana kondisi tempat ia bermain. 
Orang tua juga harus menjalin komunikasi dengan tempat sekolah anak. Hal ini untuk menghindari penculik menjalankan aksinya dengan berpura-pura menjemput anak.
"Jangan biarkan anak-anak lepas dari kontrol orang tua. Itu yang paling penting," ujarnya.
Terakhir, orang tua diharuskan untuk selalu waspada dan mengawasi orang-orang yang berasa di sekeliling anak. Seperti pedagang keliling, pengemis atau orang lainnya yang tak dikenal.
"Jika menemukan orang yang dianggap mencurigakan, segera laporkan ke otoritas yang berwajib, seperti kepolisian, RT, RW atau lainnya. Jangan main hakim sendiri," ujar Arist. (viva)


Share
Banner

Indonesia Media Center

Indonesia Media Center, Mewujudkan Keterbukaan Informasi Publik

Post A Comment:

0 comments: