$type=sticky$cate=0$cm=0$count=4$show=home$t=oot$snip=0$meta=0$rm=0

Hubungan ke Dunia Nyata: Wahyu Tersingkap

SHARE:

  Korea, IMC - Di tengah meningkatnya ketidakpastian tentang saat ini dan masa depan umat manusia yang dipicu oleh pandemi, misinformasi C...

 



Korea, IMC - Di tengah meningkatnya ketidakpastian tentang saat ini dan masa depan umat manusia yang dipicu oleh pandemi, misinformasi COVID, termasuk kurangnya kepercayaan di bidang medis dan kesalahpahaman di dunia keagamaan, meningkatkan berbagai kekhawatiran dalam kehidupan sehari-hari.

Di Amerika Serikat, desas-desus beredar bahwa vaksin COVID adalah "tanda binatang". Istilah alkitabiah apokaliptik ini berasal dari kitab Wahyu pasal 13 dan biasanya ditafsirkan sebagai melekat pada Setan dan kemudian menyimpang dari Tuhan. Selain itu, orang-orang tanpa memandang latar belakang agama sering menghadapi pertanyaan – apakah COVID-19 menandakan “akhir dunia?”

Gereja Yesus Shincheonji, Bait Suci Kemah Kesaksian, mengumumkan bahwa mereka akan mengadakan putaran seminar mingguan berjudul, “Kesaksian tentang Nubuat dan Kegenapan Wahyu, Perjanjian Baru Tuhan” dari 18 Oktober hingga 27 Desember.

Seminar-seminar yang disiarkan langsung di YouTube ini akan memberikan penjelasan tentang nubuat-nubuat yang telah dituliskan dari setiap pasal Wahyu berdasarkan metode 5W1H (siapa, apa, kapan, di mana, mengapa, bagaimana). Para penceramah termasuk Ketua Sinode Bapak Man-hee Lee, yang telah mengatakan bahwa dia adalah saksi yang telah melihat dan mendengar semua peristiwa dari kitab yang tergenapi secara fisikal di dunia nyata (Wahyu 22:16).

Sebelumnya, Seminar Firman SCJ yang diadakan pada bulan Agustus menarik 1.700 pendeta dan 28.000 orang di seluruh dunia. “Jumlah peserta saat ini mencerminkan minat dan upaya mereka untuk memahami firman-firman Wahyu secara konsisten dengan firman-firman dari kitab-kitab lain dalam Alkitab,” kata Bapak Shin-chang Kim, Direktur Umum Departemen Misi Internasional Gereja Shincheonji.

Gereja Shincheonji juga menambahkan bahwa kitab Wahyu dituliskan dalam perumpamaan-perumpamaan dan belum dijelaskan melalui dunia nyata, melainkan hanya melalui pikiran-pikiran manusia dan teori-teori spekulatif non-Alkitabiah yang telah menyesatkan orang-orang percaya dan memicu kekacauan sosial. Gereja juga menekankan bahwa memahami arti sebenarnya dari kitab Wahyu adalah dengan melihat bagaimana nubuat-nubuat yang diungkapkan dalam perumpamaan-perumpamaan telah digenapi secara fisikal di dunia saat ini menurut Alkitab. (Jeane/red)


COMMENTS

Iklan

[/fa-book/ THE LATEST NEWS]_$type=blogging$cate=2$count=3&snip=0