Dampingi Petani Babinsa Melaksanakan Gerdal Hama Wereng Batang Coklat

SHARE:

Kebumen | Jateng, IMC - Babinsa   Koramil    11/Mirit  Pos  Bonorowo    Sertu   Suwarno,      mendampingi Kelompok Tani ( Poktan )  Sido...


Kebumen | Jateng, IMC - Babinsa   Koramil    11/Mirit  Pos  Bonorowo    Sertu   Suwarno,      mendampingi Kelompok Tani ( Poktan )  Sido  Mulyo  melaksanakan gerakan pengendalian hama wereng coklat,   di  desa   Pujodadi.  Kecamatan   Bonorowo, Kabupaten Kebumen, Sabtu (18/4/2020).  Hadir  dalam  kegiatan  tersebut petugas dari Dinas Pertanian Bonorowo PPL  Eti  Suhesti,  Babinsa   Sertu   Suwarno,  mantan  Kades  Samingun,   Ketua  Poktan  Sido  Mulyo   Sutrisno   dan  anggota.

Sertu   Suwarno  mengatakan bahwa  sudah   kita   ketahui    bersama   pada   umumnya   hama   utama   tanaman   padi   salah   satunya    adalah  Wereng   Batang Coklat   (WBC)   yang    paling    berbahaya   dan   merugikan   para    petani.    Hama   WBC   ini    jika   tidak    segera    ditangani   akan   sangat   mempengaruhi   produksi dan   produktifitas   padi   bahkan   dapat    mengakibatkan   gagal    panen.    Dan   saat   ini   merupakan   musim   endemis   hama   wereng   coklat   pada   musim   hujan   seperti    ini   biasanya   populasi    hama   Wereng   Coklat   akan   meningkat   karena   kondisi   lingkungan   yang   lembab.

Lebih    lanjut   Sertu   Suwarno   mengatakan,  tujuan   dari   Gerakan pengedalian WBC   diantaranya   mensosialisasikan   penggunaan    pestisida    secara   tepat   kepada   petani   dengan   cara   penyemprotan    serentak    dan    melibatkan   banyak   petani,   sebagai   upaya   pencegahan    penyebarluasan  WBC.  Selanjutnya, untuk   penggunaan    pestisida   harus   berdasarkan   prinsip   “5 T”   yaitu   tepat   sasaran,   tepat   jenis,   tepat   waktu,    tepat    dosis,    dan    tepat    cara   aplikasi.

Yang   perlu    diwaspadai   oleh    petani   adalah   ciri-ciri   serangan   wereng   batang   coklat,    bisanya   menyerang   tanaman   padi    umur   30  hari   dan   akan   semakin    nampak    pada    umur    40   –    50    hari.     “Keganasan   WBC   menghisap   cairan   batang  padi,   juga   menularkan   virus    sehingga    tanaman   bisa   kerdil,”   pungkasnya.  (Sty)

COMMENTS

[/fa-book/ THE LATEST NEWS]_$type=two$m=0$rm=0$h=400$c=2