Setelah Pela Mampang, Kini Giliran Kel. Tegal Parang Gelar Sosialisasi Pendaftaran Kewirausahaan Terpadu

SHARE:

Jakarta, IMC  - Setelah Kelurahan Pela Mampang m enindaklanjuti surat Kepala Biro Tata Pemerintahan Sekretariat Daerah Provinsi DKI J...



Jakarta, IMC - Setelah Kelurahan Pela Mampang menindaklanjuti surat Kepala Biro Tata Pemerintahan Sekretariat Daerah Provinsi DKI Jakarta nomor 202/-071-562 tertanggal 24 Januari 2019, tentang Jadwal Sosialisasi Pendaftaran Pengembangan KewiraPelusahaan Terpadu (PKT), dengan menggelar Sosialisasi Pendaftaran Kewirausahaan Terpadu (PKT) pada hari Kamis, 14 Februari 2019 lalu, kini Kel. Tegal Parang mengundang Warganya untuk mengikuti sosialisasi tersebut.

Sosialisasi PKT di Kel. Tegal Parang dibuka secara resmi oleh Lurah Tegal Parang, Ahmad Yani, S.Sos. dan dihadiri oleh pihak Kecamatan diwakili oleh bapak Hafis selaku staf perokonomian Kecamatan Mampang Prapatan.

Seperti diketahui, bahwa Pengembangan Kewirausahaan Terpadu (PKT) merupakan amanat gubernur DKI Jakarta yang tertuang dalam Peraturan Gubernur DKI Nomor 102 Tahun 2018 tentang Pengembangan Kewirausahaan Terpadu (PKT) yang menjadi bagian dari pelaksanaan Aksi Percepatan Kegiatan Startegis Daerah (KSD) tahun 2019 poin 20 dalam Pembinaan dan Pengembangan Kewirausahaan Terpadu (PKT).

Sosialisasi Pendaftaran Pengembangan Kewirausahaan Terpadu (PKT) pada intinya untuk menginformasikan kepada masyarakat untuk dapat berpartisipasi mengikuti program kewirausahaan yang sudah disiapkan oleh Pemprov DKI demi meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui pemberdayaan masyarakat agar tercipta keluarga yang lebih sejahtera.

Salah satu tujuan dari Pengembangan Kewirausahaan Terpadu di dalam pergub 102 tahun 2018, yaitu Mengurangi pengangguran dan kemiskinan melalui peningkatan kesempatan berwirausaha;

Di dalam pergub 102 tahun 2018, tertuang ada sembilan tujuan diadakannya PKT, tiga diantaranya yaitu untuk menciptakan lapangan pekerjaan barumenumbuhkembangkan potensi kewirausahaan di daerah DKI; dan mendorong dan memfasilitasi penciptaan wirausaha di masyarakat.

Hal ini disampaikan oleh salah satu pendamping Kewirausahaan Terpadu dari Sudin Pemberdayaan, Perlindungan Anak dan Pengendalian Penduduk (PPAPP) Jakarta Selatan, Syaefudin dalam paparannya kepada para peserta sosialisasi di lantai 3 Aula Kel. Kuningan Barat, Jumat (15/2) siang.

"Jadi, payung hukum Pengembangan Kewirausahaan Terpadu ini adalah Pergub 102 tahun 2018, di mana di dalam pergub tersebut tercatat jelas ada sebanyak sembilan poin yang menjadi tujuan utama diselenggarakannya program PKT ini, selain untuk mengurangi pengangguran dan kemiskinan, PKT ini bertujuan untuk menciptakan lapangan kerja baru bagi warga Ibu Kota DKI Jakarta," ujar Syaefudin yang akrab disapa kang Adin ini.

PKT ini, lanjut Syaefudin, merupakan realisasi dari janji kampanye gubernur pada 2016 lalu, di mana pada waktu itu Anies-Sandi berjanji akan membuka sebanyak 200. 000 lapangan kerja baru jika terpilih menjadi gubernur-wagub.

"Dalam pasal 4 ayat (1)  Pergub 102 tahun 2018 tertulis target PKT adalah menciptakan paling sedikit (dua ratus ribu) 200.000 wirausaha baru di Daerah dalam kurun waktu  tahun 2018-2022," kata Syaefudin, Pendamping Kewirausahaan Sudin PPAPP Jakarta Selatan wilayah Kec. Mampang Prapatan yang memiliki latar belakang sebagai pelaku usaha di bidang Media ini.

Syaefudin menjelaskan bahwa bagi warga DKI yang menjadi Peserta PKT akan diberikan kemudahan baik di dalam pengurusan Perizinan Usaha maupun dalam Akses Permodalan dengan suku bunga yang ringan. Hal ini karena semua SKPD dan pihak terkait sudah berkomitmen untuk mewujudkan tujuan mulia dari Program Pengembangan Kewirausahaan Terpadu ini yang merupakan bagian dari Kegiatan Strategis Daerah tahun 2019.

Hadir dalam acara sosialisasi PKT tersebut antara lain; Lurah Tegal Parang Bapak Ahmad Yani, Kasi Ekbang Kelurahan Tegal Parang, Ibu Bapak Eko, PKB Kelurahan Tegal Parang, Ibu Unengsih Rostianti, Kastapel Sudin KUKM Kec. Mampang Prapatan Bapak Lobo, Satpel Sudinsos Kec. Mampang Prapatan, bapak Aris, Tokoh Masyarakat, Para Ketua RW, Ketua RT, Ketua dan anggota Karang taruna Kel. Tegala Parang, Para Kader PKK, dan perwakilan pelaku usaha di kelurahan Tegal Parang.

Adapun Para Pendamping Kewirausahaan Terpadu yang hadir dan memberikan pemaparan kepada peserta sosialisasi antara lain: Syaefudin dari Sudin PPAPP Jakarta Selatan, Atik dan Nanda dari Sudin KPKP, Yudan, Wisnu, Dian Fitri, Muthia dari Sudin KUKM, kemudian dari dinas Pemberdayaan dan Energi diwakili oleh Farhan, Dian, dan Ahmad. (red)

COMMENTS

[/fa-book/ THE LATEST NEWS]_$type=two$m=0$rm=0$h=400$c=2